Analis: Membuat Call of Duty Menjadi Eksklusif Xbox Dapat Mengancam Proses Akuisisi Activision Blizzard

Seorang analis industri game belum lama ini mengatakan bahwa Microsoft akan kesulitan mendapatkan persetujuan dari pihak regulator untuk akuisisi Activision Blizzard mereka, jika mereka memutuskan untuk membuat game Call of Duty eksklusif di Xbox.

Sang pembuat konsol Xbox, Microsoft mengumumkan pada hari Selasa kemarin bahwa mereka akan mengakuisisi Activision Blizzard dengan kesepakatan yang bernilai 68,7 miliar USD atau hampir mencapai seribu triliun Rupiah.

Hukum kompetisi berusaha untuk menjaga persaingan pasar dengan mengatur tindakan anti persaingan oleh perusahaan. Dalam kasus merger dan akuisisi, pihak regulator dapat melarang kesepakatan yang dianggap mengancam persaingan pasar atau menyarankan seperti kewajiban untuk melepaskan sebagian dari bisnis baru tersebut.

Dalam reaksi pada rencana Microsoft, DFC Intelligence mengatakan dalam sebuah catatan “Apakah kesepakatan ini akan lewat? Para regulator akan menyelidiki, dan franchise seperti Call of Duty kemungkinan tidak akan menjadi eksklusif untuk platform Xbox karena kekhawatiran antitrust (anti persaingan).”

David Cole, yang memiliki DFC, juga mengatakan kepada pihak GamesIndustry.biz, “Permasalahan besarnya adalah jika COD menjadi sebuah eksklusif Microsoft. Saat ini, Saya tidak berpikir [akan terjadi]. Namun untuk satu hal, akan menjadi sulit untuk mendapatkan persetujuan jika mereka ingin mengunci persaingan.”

Microsoft dilaporkan berencana untuk membuat “sejumlah” game Activision Blizzard tetap di PlayStation mengikuti akuisisi tersebut, dan Phil Spencer mengklaim bahwa “bukan tujuan kami untuk menarik komunitas pergi dari platform tersebut.”

Sumber: VGC

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More

%d blogger menyukai ini: